Manusia sebagai Khalifah dalam Perfektif Akal

 “Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah      di muka bumi.” Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal  kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.”  (QS. Al Baqarah; 30)

Pendahuluan

Manusia merupakan mahuk yang unik dimana berbeda dengan yang lain baik manusia satu dengan yang lain ataupun manusia dengan ciptaan Tuhan yang lain. Keunikan tersebut dikarenakan manusia terlahir dan proses belajar berbeda antara satu dengan yang lain. Dalam proses belajar dan lingkungannya tersebut memiliki sifat yang berbeda dalam menentukan sesuatu. Penentuan keputusan terhadap suatu permasalahan tidak dapat dilepaskan oleh lingkungan yang mempengaruhinya sehingga keputusannya sesuai dengan lingkungannya. Dari lingkungan yang beragam ini, menjadikan manusia memiliki sifat serta karakter yang berbeda antara yang satu dengan yang lain. Hal tersebut telah dijelaskan dalam Al Qur’an;  Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa – bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal (QS. Al Hujuurat ; 13). Sebagaimana di ungkapkan dalam al Qur’an bahwa manususia berbangsa dan bersuku untuk memahami dan mengerti, dengan memahami dan mengerti tersebut diharapkan dapat menciptakan kerjasama yang baik dalam menciptakan yang baik. Usaha manusia dalam memahami dan empati tersebut menandakan bahwa setiap individu yang ada berbeda dengan yang lain sehingga menjadikan manusia sebagai mahluk yang unik.

Membicarakan manusia suatu hal yang menarik dan masih layak dikaji dikarenakan ketika kita mengkaji maka makin bijaksana dalam menyikapi sesuatu. Manusia merupakan salah satu mahluk yang diciptakan oleh Tuhan berbeda dengan yang lain. Perbedaan tersebut menjadikan memunculkan keistimewaan yang ada dalam manusia.  Dalam psikologi salah satu kekhasan manusia adalah keinginan untuk mencari makna. Hal tersebut diungkapkan oleh Victor Frankl yang mnceritakan pengalamannya pada waktu di kamp konsentrasi Nazi  pada Perag Dunia II. Dalam kengerian di penjara, dengan bayang-bayang pembantaia n dengan menggunakan gas beracun, tetapi rankl mendaoatkan pelajaran bahwa orang yang memiliki tujuan atau makna dalam hidupnya dapat bertahan dan berkembang bahkan dalam situasi yang paling mengerikan. Sebaliknya orang yang tidak menemukan makna dalam hidupnya dengan cepat melemah, roboh dan mati karena antipati serta putus asa. (Jalaluddin Rahmat, 2003)

Seyyed Hossein Nasr mengkisahkan model manusia diambil dari salah satu tokoh Titan, keluarga raksasa bernama Promotheus dalam legenda Yunani Kuno yang ditulis oleh Penyair Hesiod. Dalam legenda tersebut Prometheus menciptakan manusia dari lempung  mengajari manusia seni dan memberinya api yang dicuriya dari Zeus bapak dewa-dewa Olimpia dan manusia. Nasr mengambil manusia Prometheus sebagai citra manusia dan lambang. (M. Dawam Raharjo, 2002). Dari cerita legenda Yunani Kuno tersebut bahwa manusia merupakan ciptaan dan dimana dalam ciptaan tersebut diajarkan untuk memahami dalam memahami tersebut sebuah disiplin dalam ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan yang ada dalam manusia merupakan refleksi dari akal dan lingkungan dikaji secara terus menerus oleh manusia. Pengungkapan pengetahuan dengan menggunakan akal dan lingkungan yang dikenal dalam epistimologinya rasionalisme dan empirisme.  Dari ungkapan tersebut, menjadi suatu yang menarik dalam diri manusia sehingga menjadi mahluk mulia, bahkan dapat menjadi hina. Tuisan sederhana ini, mencoba mengungkapkan manusia dari akal yang dimilikinya sehingga menjadinyanya sebagai pengganti Tuhan di muka bumi.

Pengertian akal

Akal berasal dari bahasa Arab ‘aql yang secara bahasa berarti pengikatan dan pemahaman terhadap sesuatu. (Francisco Moreno Jose, 1994).  Kata al-‘aql adalah mashdar dari kata ‘aqola – ya’qilu – ‘aqlan yang maknanya adalah “fahima wa tadabbaro  yang artinya “paham (tahu, mengerti) dan memikirkan (menimbang) “. Maka al-‘aql, sebagai mashdarnya, maknanya adalah “ kemampuan memahami dan memikirkan sesuatu “. Sesuatu itu bisa ungkapan, penjelasan, fenomena, dan lain-lain, semua yang ditangkap oleh panca indra. (Pengertian Akal, dalam http://kusmardiyanto-islamadalahkebenaran.blogspot.com). Sedangkan pengertian akal yang lain adalah suatu peralatan rohaniah manusia yang berfungsi untuk membedakan yang salah dan yang benar serta menganalisis sesuatu yang kemampuannya sangat tergantung luas pengalaman dan tingkat pendidikanformalmaupun informal, dari manusia pemiliknya.  Jadi, akal bisa didefinisikan sebagai salah satu peralatan rohaniah manusia yang berfungsi untuk mengingat, menyimpulkan, menganalisis, menilai apakah sesuai benar atau salah. (Dani Vardiansyah,  2008).

Selanjutnya, pengertian akal adalah daya pikir (untuk memahami sesuatu), kemampuan melihat cara memahami lingkungan, atau merupakan kata lain dari pikiran dan ingatan. Dengan akal, dapat melihat diri sendiri dalam hubungannya dengan lingkungan sekeliling, juga dapat mengembangkan konsepsi-konsepsi mengenai watak dan keadaan diri kita sendiri, serta melakukan tindakan berjaga-jaga terhadap rasa ketidakpastian yang es ensial hidup ini (Kamus Besar Bahasa Indonesia dalam wikipedia.com). Kemampuan berfikir mengantarkan pada suatu kesadaran tentang betapa tidak kekal dan betapa tidak pastinya kehidupan ini. (Francisco Moreno Jose, 1994). Selain itu akal juga digunakan dengan makna pemahaman dan tadabbur. Akal merupakan suatu kata kerja sehingga bersikap aktif terhadap realitas lingkungan dikarenakan akal merupakan pengontrol dan pelaksana dari kebijakan yang dilakukan oleh tubuh.  Secara maknanya akal merupakan menahan hawa nafsu sehingga dapat membedakan antara benar dan salah, juga bisa bermakna memahami dan bertadabbur sehingga memperoleh pengetahuan.  Pengetahuan yang diperoleh akal merupakan pensistematisan dari tangkapan panca indera sehingga akal mensistematiskan dan membedakan anatara tangkapan indera yang satu dengan yang lain.

Akal dalam istilah mempunyai makna yang bermacam-macam dan banyak digunakan dalam kalimat majemuk, dibawah ini macam-macam akal, antara lain:

1.            Akal instink: Akal manusia di awal penciptaannya, yakni  akal ini masih bersifat potensi dalam berpikir dan berargumen

2.            Akal teoritis: Akal yang memiliki kemampuan untuk mengetahui sesuatu yang ada dan tiada (berkaitan dengan ilmu ontology), serta dalam hal tindakan dan etika mengetahui mana perbuatan yang mesti dikerjakannya dan mana yang tak pantas dilakukannya (berhubungan dengan ilmu fiqih dan akhlak).

3.             Akal praktis: Kemampuan jiwa manusia dalam bertindak, beramal dan beretika sesuai dengan ilmu dan pengetahuan teoritis yang telah dicerapnya .

4.             Akal dalam istilah teologi bermakna proposisi-proposisi yang dikenal dan niscaya diterima oleh semua orang karena logis dan riil.

5.            Juga akal dalam istilah teologi bermakna proposisi-proposisi yang pasti dalam membentuk premis-premis argumen dimana meliputi proposisi badihi (jelas, gamblang) dan teoritis.

6.            Akal substansi: sesuatu yang non materi dimana memiliki zat dan perbuatan. (Ruhulllah Syams dalam http://www.al-shia.org)

Pengungkapan akal tersebut berserta macam-macamnya merupakan suatu potensi yang dimiliki oleh manusia sebagai mana dikatakan sebagai mahluk yang unik serta memiliki kemampuan memilih perbuatan dan mempertanggungjawabkannya. Pilihan dan pertanggungjawaban tersebut, merupakan suatu bentuk manusia dalam menggunakan dan memaksimalkan akal yang dimilikinya.

Letak akal pada tubuh manusia, Al Ahnaf dan Al Hanabilah mengatakan bahwa akal itu letaknya fiddimaagh yakni di kepala, dengan alasan jika kepala itu dipukul dengan benda keras, maka akan hilang akalnya, mereka mengatakan lagi bahwa orang-orang Arab menyebut orang yang berakal dengan “waafiruddimagh” (penuh / sempurna akalnya) sedangkan pada yang lemah akal dengan “khofiifuddimaagh” (ringan / kurang sempurna kepalanya). Adapun ulama yang lain mengatakan letaknya akal adalah di hati, dan pendapat ini juga dinisbatkan kepada para dokter -yakni ahli kedokteran yang dulu serta  dalam firman Allah, “Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar?…” (QS. Al Hajj: 46). Selanjutnya Umar ibnu Khatthab yang ditujukan pada Ibnu Abbas, “Ia adalah pemuda yang berhati dapat memahami.” Dan kesimpulannya ialah bahwasanya akal mempunyai kaitan dengan kepala dan hati secara bersamaan, di mana tempat munculnya pemikiran dan ide adalah kepala, sedangkan munculnya kemauan dan maksud dari dalam hati. Jadi seorang yang berkeinginan tidaklah akan berkeinginan kecuali setelah ada gambaran yang diinginkan, sementara gambaran itu tempatnya di kepala. (Pengertian Akal dalam http://fdawj.atspace.org)

Sistem Kerja Akal

Akal manusia secara bilogis di identikan dengan otak, tetapi dari pengertian akal berbeda dengan otak dimana dalam akal merupakan suatu bentuk yang aktif sedangkan otak sebaliknya yakni pasif atau untuk mengungkapkan benda. Otak manusia terdiri dari 3 pon benda seperti adonan berwarna putuh dan keabu-abuan dan milyaran komponen yang bekerja. Dalam sekejap otak dapat melakukan ribuan komunikasi yang saling terhubung. Komunikasi yang terhubung tersebut menjadikan manusia melakukan interaksi sangat cepat dengan lingkungan (Muhammad Chirzin, 2008). Interaksi antara akal dan lingkungan menjadikan manusia menciptakan sebagainama Tuhan. Tuhan mencipkan dari tiada menuju ada dari kosong menjadi berisi sedangkan manusia menciptakan dari ada ke bentuk yag baru atau kreasi. Hal tersebut, diungkapakan dalam firmannya; “Ya Tuhanku, sesungguhnya Engkau telah menganugerahkan kepadaku sebahagian kerajaan dan telah mengajarkan kepadaku sebahagian ta’bir mimpi. (Ya Tuhan) Pencipta langit dan bumi. Engkaulah Pelindungku di dunia dan di akhirat, wafatkanlah aku dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang saleh”  (QS. Yusuf; 14). Manusia merupakan penjelmaan Tuhan yang menciptakan makanya manusia miliki sifat yang sama dalam melakuan penciptaan dari akal yang dilakukan secara  maksimal. Penciptaan tersebut melahirkan berbagai macam disiplin ilmu pengetahuan yang menjadi basis peradaban yang dilakukan oleh manusia.

Peradaban tersebut merupakan suatu hasil dari kebudayaan manusia sebagaimana diungkapkan oleh Koentjaraningrat dalam bukunya Pengantar Antropologi, kebudayaan merupakan keseluruhan system gagasan, tindakan dan hasil karya manusia, dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan belajar. Kebudayaan merupakan seluruh hasil tindakan manusia karena hanya sedikit tindakan manusia yang tidak diterapkan dalam bejar seperti tindakan refleks, dan beberapa tindakan proses fisiologi. Kata kebudayaan berasal  dari kata sangsekerta buddhayah yaitu bentuk jamak dari buddhi yang berarti budi atau akal. Kata budaya merupakan kata majemuk dari budi-daya, yang berarti daya dari budi.  Oleh sebab itu ada yang membedakan antara kebudayaan dan budaya. Budaya  merupakan daya dari budi yang berupa cipta rasa dan karsa dan kebudayaan merupakan hasil dari cipta, rasa dan karsa. (Koentjaraningrat, 1990)

Manusia dalam karyanya dapat dilihat dalam seting sejarah, seting psikologis situasi emosional dan intelektual yang melatarbelakangi karyanya. Dari karya yang dibuat manusia tersebut menjadikan ia sebagai mahluk yang menciptakan sejarah. Manusia juga dapat dilihat dari sisi dalam pendekatan teologis, dalam pandangan ini melengkapi dari pandangan yang sesudahnya dengan melengkapi sisi trasendensi dikarenakan pemahaman lebih bersifat fundamental. Pengetahuan pencipta tentang ciptaannya jauh lebih lengkap dari pada pengetahuan ciptaan tentang dirinya. (Musa Asy’ari, 1999). Karya manusia merupakan suatu bentuk kebudayaan sehingga manusia mensejarah dan untuk membuat sejarah dalam kehidupannya. Kedudukan manusia yang mencipta serta mensejarah  itu menjadikan ciri khas manusia dari pada mahluk yang lain.

Pengungkapan manusia sebagai mahluk mensejarah juga dibahas oleh Freire, dengan pengetahuan yang dimiliki oleh manusia tersebut, sehingga manusia dikatan sebagai mahluk yang mensejarah sebagai mana diungkapkan oleh Paulo Freire. Manusia menurut Paulo Freire manusia merupakan satu-satunya mahluk yang memiliki hubungan dengan dunia. Manusia berbeda dengan hewan yang tidak memiliki sejarah, dan hidup dalam masa kini yang kekal, yang mempunyai kontak tidak kritis dengan dunia, yang hanya berada dalam dunia. Manusia dibedakan dari hewan dikarenakan kemampuannya untuk melakukan refleksi (termasuk operasi-operasi  intensionalitas, keterarahan, temporaritas dan trasendensi) yang menjadikan mahluk berelasi dikarenakan kapasitasnya untuk meyampaikan hubungan dengan dunia. Tindakan dan kesadaran manusia bersifat historis manusia membuat hubungan dengan dunianya bersifat epokal, yang menunjukan disini berhubungan disana, sekarang berhubungan masa lalu dan berhubungan dengan masa depan. manusia menciptakan sejarah juga sebaliknya manusia diciptakan oleh sejarah. (Denis Collin, 2002).

Manusia dengan dikarunia akal yang digunakan untuk megelola alam, serta menggali manfaatnya dapat digunakan untuk kepentingan kemusiaan. Interaksi manusia dengan alam dan memanfaatkan alam dengan bekerja. Kerja merupakan aktualisasi diri dengan segenap kemampuan dan mengelola alam diharapkan dapat memenuhi kebutuhan hidup manusia. Bekerja merupakan salah satu wahana dari terciptanya suatu kebudayaan. Kebudayaan yang dihasilkan merupakan kebudayaan bagaimana manusia dapat memanfaatkan sumber daya alam. Kebudayaan dalam hal ini bisa mencapai kerangka berfikir untuk survaiv dalam alam dan menghasilkan alat guna pengelolaan alam. Alat yang dihasilkan oleh manusia dalam sejarahnya dari yang klasik samapai dengan sekarang yang modern. Alat klasik dapat dilihat dari zaman manusia zaman dulu dalam memanfaatkan alam seperti bentuk kampak yang terbuat dengan batu atau kerang. Sedangkan untuk zaman sekarang merupakan majunya ilmu pengetahuan dan teknologi dalam pengelolaan alam.

Kebudayaan yang dihasilkan tidaklah bersifat statis tetapi bersifat dinamis, seirama dengan perubahan zaman yang senantiasa mencair. Sekali kebudayaan bersifat statis, pola fikir dan gaya hidup suatu masyarakat mengalami stagnasi dan dalam stagnasi disini mengandung makna pembusukan. Oleh karena itu manusia yang mensejarah berupaya mendukung kebudayaan tidak boleh lengah dalam mengantisaipasi perubahan yang terjadi. Perubahan yang terjadi tidaklah selalu bermakna positif tetapi manusia akal manusia berupaya melakukan penyaringan terhdap peruban tersebut. (Ahmad Syafi’i Maarif, 2004). Peran akal dalam manusia memegang peranan yang penting dimana dia penghasil kebudayaan yang terjadi dalam masyarakat juga merupakan pengotrol atau penyaring kebudayaan yang berlau di dalam masyarakat tersebut.

Kedudukan Akal dalam Islam Melihat Kedudukan Manusia

Akal merupakan salah satu unsur manusia yang penting karena dengan akalnya menjadikan dirinya pantas eksistensinya dikatakan sebagai manusia. Pengungkapan eksistensi manusia tersebut yang berdasarkan akal dikarenkan dengan akal tersebut banyak sekali tanda-tanda dalam mengenal Tuhan. Hal ini, dijelaskan dalam firmannya; “Al Quran ini adalah penjelasan yang sempurna bagi manusia, dan supaya mereka diberi peringatan dengan-Nya, dan supaya mereka mengetahui bahwasanya Dia adalah Tuhan Yang Maha Esa dan agar orang-orang yang berakal mengambil pelajaran” (QS. Ibrahim; 52). Dalam surat Ibrahim memberikan keterangan bahwa al Qur’an merupakan penjelasan dan petunjuk manusia agar mengambil pelajaran bagi orang-orang yang berakal. Ungkapan pelajaran dalam surat tersebut merupakan hikmah atapun manfaat yang diperoleh dalam mempelajari al Qur’an dan seandainya manusia menggunakan akalnya makanya dapat mengambil pelajaran, tapi jika tidak menggunakan akalnya hanya melewati tanpa berbekas.

Karena merupakan usur yang penting agama Islam menempatkan akal sangat mulia sebagai sumber ilmu pengetahuan dan juga sumber kebenaran yang dilakukanoleh manusia. Sebagai sumber illmu pengetahuan akal merupakan salah satu unsur epistemologi dalam filsafat ilmu dimana ilmu merupakan suatu hal yang rasional dan menyeruapi atau memiliki kesamaan dengan akal. Dengan akal tersebut manusia dapat mebedakan perbuatan baik dan juga perbuatan buruk berdasarkan pengalaman yang dimiliki, misalkan perbuatan baik akan mendatangkan kebahagian bagi orang lain dan tidak merugikan sedangakan perbuatan buruk itu kebalikannya. Itu merupakan fungsi akal yang sederhana dalam manusia. Akal juga dapat mengenal Tuhan dimana manusia dengan merenungkan proses penciptaan langit dan bumi, sebagaimana di jelaskan dalam firman-Nya;  “Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka”. (QS. Al Imran 190-191).  Dalam ayat tersebut menceritakan tentang bagaimana fungsi akal yakni orang-orang yang mngingat Allah dalam keadaan apapun serta memikirkan ciptaan-Nya, selanjutnya berucap bahwasanya segala yang diciptakan-Nya tidaklah sisa-sia dan kemudian berdo’a memohon agar dapat terhindar dari api neraka.

Selanjutnya akal merupakan sumber pencarian keberan setelah Al Qur’an dan Hadits. Sumber kebenaran setelah Al Qur’an dan Hadist adalah akal fikiran manusia tertuang dengan ijtihad dalam mengambil segala keputusan yang keluar. Ijtihad yang dilakukan manusia merupakan pengungkapan kebenaran bila tidak tertuang dalam Al Qur’an dan Hadits dengan cara mencurahkan segala pemikiran serta melihat berbagai fenomena sosial untuk mencari dasar hukum dalam persoalan yang dihadapi. Akal memiliki fungsi juga sebgai sumber pengaplikasian terhadap wahyu yang telah di berikan oleh Allah, sebagaimana yang dilakukan oleh Rasullullah Saw sehingga menghasilkan piagam madinah serta sebagai konstitusi negara yang modern. Konstitusi tersebut menganyomi segala unsur serta memberikan keadilan walaupun minoritas seperti komunitas Yahudi dan Nasrani, serta sistem kenegaraannya dilaksanakan  dengan cara demokratis, egaliterianism. Karena sistem yang adil dan memberikan kesejahteraan serta kenyamanan bagi masyarakatnya. Cak Nur menyebut Madinah sebagai Profeto Polis/Kota Nabi sebgai awal dari peradaban berdasarkan nilai-nilai Illahiah. Hal tersebut dilakukan karena Muhammad Saw mencontohkan sendiri dan menjadi pelaksana dalam melakukan transformasi sosial demi tercapainya cita-cita tersebut.

Ketahuilah bahwa Allah telah memililih beberapa manusia sebagai seorang yang memberi kabar kepada manusia yang lain. Allah memuliakan mereka dengan mendapatkan firman-Nya dan mereka mampu untuk mengetahui-Nya. Mereka merupakan media penghubung Allah dengan hamba-Nya, mereka merupakan hamba Allah yang terbaik dan menggerakan hatinya untuk mencari pentujuk sendiri tentang kebenaran dan mereka menyelamatkan manusia yang lain dari kesesatan serta memberikan petunjuk pada keselamatan. (Ibnu Khaldun,2000).

Pengungkapan surga yang terjadi pada nabi adam adalah suatu yang sederhana. Hal tersebut, dikatakan oleh Muhammad Iqbal sebagai berikit: bahwa jannah dalam al Qur’an merupakan suatu gagasan suatu keadaan primitive dimana manusia praktis tidak ada hubungannya dengan ligkungan dan sebagai akibat dari tiada merasakan desakan dari kebutuhan manusia yang kelahirannya merupakan suatu tanda-tanda dari kebudayaan umat manusia. (Muhammad Iqbal,  1978). Hal ini juga dijelaskan dalam surat at Thoha; “Tidak kan lapar padanya dan tidak akan telanjang … dan tidak akan dahaga dan tidak akan merasakan panas”. (QS. Thoha;118-119)

Proses kejatuhan Adam tidak ada hubungannya dengan munculnya manusia pertama kali di bumi, tetapi tujuannya adalah untuk menunjukan kebangunan manusia dari kedudukan nafsu instingtifnya yang sederhana kepada pilihan sadari dari sesuatu diri yang bebas yang sanggup bercuriga dan melawan. Kejatuhan tersebut bukanlah kehilangan moral tetapi merupakan peralihan kesadaran yang sederhana menuju cahaya pertama dari kesadaran diri, seperti sadar dari mimpi dan sadar tentang sebab musabab mengenai dirinya sendiri. Bahkan dalam al Qur’an digambarkan bumi bukanlah sebaai ruang siksa yang pada dasarnya manusia adalah buruk dipenjarakan karena dosa asal. Sikap tidak patuh yang pertama merupakan untuk memilih secara merdeka, oleh karena itu pelanggaran pertama dalam tersebut dimaafkan. Kebaikan bukanlah soal paksaan tetapi penyerahan secara bebas dari diri untuk sebaik-baiknya moral dan timbul dari kerjasama yang rela dari diri yang merdeka.  Kemerdekaan merupakan syarat kebaikan. Kemerdekaan untuk memilih yang baik mengandung juga kemerdekaan untuk memilih yang tidak baik. Tuhan telah mengambil resiko dengan menunjukan kepercayaan kepada manusia dan sekarang bagi kita adala menjaga kepercayaan tersebut. (Muhammad Iqbal,  1978).  Hal ini, juga dijelaskan dalam surat at Tin tentang kedudukan mulia dan kejatuhan drajat manusia ke yang hina yakni kecuali orang yang beriman dan melakukan amal kebaikan.

Pengungkapan manusia yang paripurna yakni Adam ada termaktub dalam Al Qur’an yang layak sebagai pemimpin umat. Adam mengatur keperluan hidup umatnya pada pokok dasarnya yakni keperluan air, sandang, papan. Kebutuhan tersebut merupakan kebutuhan manusia sepanjang masa. Jika kebutuhan itu terpenuhi secara adil maka yang akan terjadia adalah kentenraman dan hidup yang lebih damai. (H.A. Sholeh Dimyati, 1995). Manusia sebagai mahluk yang berdimensional memiliki peran dan kedudukan yang sangat mulia. Tetapi sebelum membahas tentang peran dan kedudukan, pengulangan kembali tentang esensi dan eksistensi manusia. Manusia yang memiliki eksistensi dalam hidupnya sebagai abdullah, an-nas, al insan, al basyar dan khalifah. Kedudukan dan peran manusia adalah memerankan ia dalam kelima eksistensi tersebut. Manusia ditetapkan sebagai kholifah yang berarti sebagai pengganti generasi sebelumnya atapun seornang nabi dan penerus misi sebelumnya. Misalkan sebagai khalifah dimuka bumi sebagai pengganti Tuhan manusia disini harus bersentuha dengan sejarah dan membuat sejarah dengan mengembangkan esensi ingin tahu menjadikan ia bersifat kreatif dan dengan di semangati nilai-nilai trasendensi.

Islam memandang manusia sebagai kholifah Tuhan di bumi dan sebagai proyeksi dimensi vertical kedalam tataran horizontal. Hal tersebut dikarenakan manusia yang memiliki akal mengetagui realitas dia sendiri dan menjadi salah satu manifestasinya. Ia dapat bangkit melalmpaui egonya yang bersifat duniawi dan kontigen. Kemampuannya yang berbicara tersebut dia dapat berdialog dengan Tuhan sebagai teman bicaranya. Manusia merupakan cerminan yang di dalamnya terpantul nama dan sifat-sifat Allah yang dihadapan-Nya berdiri tegak dan untuk selama-lamanya. (H.A. Sholeh Dimyati, 1995).

Dengan potensi akal yang dimiliki maka manusia memiliki kedudukan yang mulia di mata Allah atapun mahluk yang lain. dikarenakan dalam akal tersebut mengandung berbagai macam sumber sangat diperlukan oleh semua mahluk baik manusia atapun mahluk yang lain. Hal ini dikarenakan manusia dengan akalnya merupakan mahluk yang mensejarah untuk menciptakan sejarah, mahluk yang berkebudayaan dan berbudaya dalam menciptakan peradaban serta manusia merupakan sebagai khalifah Allah dimuka bumi yang memiliki tugas mencipta serta menjaga ketentraman dibumi.

Daftar Bacaan

Ahmad Syafi’i Maarif, 2004, Mencari Autentisitas dalam Kegaulauan, Jakarta: Pusata Studi Agama dan Peradaban

Al Qur’an dan terjemahannya, Departemen Agama

Charles Le Gai Eaton, 2006, Manusia, dalam Sayyed Hussein Nasr, Ensiklopedi Tematis Spiritualitas Islam, Bandung: Mizan Utama

Dani Vardiansyah,  2008,  Filsafat Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar,  Jakarta;  Indeks.

Denis Collin, 2002, Paulo Freire Kehidupan, Karya dan Pemikirannya,  Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Francisco Moreno Jose, 1994,  Agama dan Akal Fikiran. Naluri Rasa Takut dan Keadaan Jiwa Manusiawi,  Jakarta; PT. Raja Grafindo Persada.

H.A. Sholeh Dimyati, 1995, Tinjauan Al Qur’an dan Ilmu Pengetahuan tantang Manusia, Jakarta: Media Tama

Ibnu Khaldun,2000, Muqaddimah, Jakarta: Pustaka Firdaus

Jalaluddin Rahmat, 2003, Psikologi Agama; Sebuah Pengantar, Bandung: Mizan

Kamus Besar Bahasa Indonesia dalam Akal wikipedia.com

Koentjaraningrat, 1990, Pengantar Ilmu Antroplogi,  Jakarta: Reneka Cipta

M. Dawam Raharjo, 1998, Ensiklopedi Al Qur’an; Tafsir Sosial Berdasarkan Konsep-Konsep Kunci, Jakarta: Paramadina

Muhammad Chirzin, 2008,  Al-Quran dan Eksistensi Manusia, 2008, dalam Majalah Suara Muhammadiyah

Musa Asy’ari, 1999, Filsafat Islam,  Yogyakarta: Lembaga Studi Agama Filsafat

Pengertian Akal, dalam http://kusmardiyanto-islamadalahkebenaran.blogspot.com

Ruhulllah Syams, Akal Wahyu dan Jalan Mengenal Tuhan, dalam http://www.al-shia.org

Perihal Muhammad Abdul Halim Sani
Muhammad Abdul Halim Sani. Saya alumnus Sosiologi Agama UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta 2005. Aktivitas menjadi tenaga edukasi SMP Muhammadiyah 1 Kota Depok Jawa Barat dan Sekolah Pasca Sarjana Universitas Indonesia dengan Program Kesejahteraan Sosial "2009". Selain di sekolah Muh, saya juga sebagai kader Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah yang dibesarkan dalam kultur ke-Jogja-an, serta aktif di DPP IMM 2008-2010 dan melanjutkan studi Ilmu Kesejahteraan Sosial Universitas Indonesia 2009. Kultur ke-Jogja-an ini yang menjadikan saya sebagai kader Ikatan sampai saat sekarang, dan bahkan dalam kontrak sosial dalam ke-Instruktur-an menjadikan saya sebagai instruktur untuk selamanya selama masih dalam Ikatan. Motto: "Manusia berproses menuju kesempurnaan maka jadilah yang terbaik dalam rangka Ibadah pada Ilahiah". Saya, seorang yang senang berdiskusi dan sekarang lagi mengkaji pemikiran Kuntowijoyo dengan grand tema profetik. Oleh karena itu saya mohon masukan dari teman-teman yang agar dapat menambah pengetahuan saya yang berkaitan dengan paradigma profetik, Mimpi-mimpi mari kita lakukan dengan mejawab problem peradaban modern yang telah menimbulkan dehumanisasi, dan ekploitasi yang sangat berlebih terhadap alam. Oleh karena, itu tugas kita berupaya menginterasikan agama dengan ilmu pengetahun lewat Pengilmuan Islam bukannya Islamisasi Ilmu Pengetahuan. Email; sani_cilacap@yahoo.com. Terimakasih atas masukannya.

3 Responses to Manusia sebagai Khalifah dalam Perfektif Akal

  1. mellysukses mengatakan:

    NUMPANG INFO YA BOS… bila tidak berkenan silakan dihapus:-)

    LOWONGAN KERJA GAJI RP 3 JUTA HINGGA 15 JUTA PER MINGGU

    1. Perusahaan ODAP (Online Based Data Assignment Program)
    2. Membutuhkan 200 Karyawan Untuk Semua Golongan Individu (SMU, Kuliah, Sarjana, karyawan dll yang memilki koneksi internet. Dapat dikerjakan dirumah, disekolah, atau dikantor.
    3. Dengan penawaran GAJI POKOK 2 JUTA/Bulan Dan Potensi penghasilan hingga Rp3 Juta sampai Rp15 Juta/Minggu.
    4. Jenis Pekerjaan ENTRY DATA(memasukkan data) per data Rp10rb rupiah, bila anda sanggup mengentry hingga 50 data perhari berarti nilai GAJI anda Rp10rbx50=Rp500rb/HARI, bila dalam 1bulan=Rp500rbx30hari=Rp15Juta/bulan
    5. Kami berikan langsung 200ribu didepan untuk menambah semangat kerja anda
    6. Kirim nama lengkap anda & alamat Email anda MELALUI WEBSITE Kami, info dan petunjuk kerja selengkapnya kami kirim via Email >> http://lowonganterbaik2011.blogspot.com/

  2. akhidul mengatakan:

    Sani, apa sebenarnya yang membuatmu masih saja kesulitan menulis? Aku tetap saja menemukan banyak kalimat di tulisanmu yang tak enak dibaca. Padahal, bukumu sudah terbit, kan? Tulisanmu yang enak dibaca kok sepertinya hanya muncul jika berupa kutipan dari kalimat orang lain atau tokoh.

    Maaf, Sani. Bagiku, ini adalah masalah yang sebaiknya kamu perbaiki. Tahukah kamu, menurutku, jika “Manifesto Gerakan Intelektual Profetik” kamu telateni lagi, dan kamu kembangkan teorinya, ada kemungkinan kamu akan mudah mendapatkan gelar Doktor.

    Saranku, cobalah serius belajar menulisnya, hahaha

  3. Tasikmap mengatakan:

    “Manusia” is man and man is the leader of his self.
    the leader will not can lead his self if doesn’t have “Akal”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: